Curi Pasir Saat Berwisata di Pantai Italia, Denda Hingga Kurungan Penjara Menanti Anda

TrubusTravel
Syahroni | Followers 2
27 Agu 2019   23:00

Komentar
Curi Pasir Saat Berwisata di Pantai Italia, Denda Hingga Kurungan Penjara Menanti Anda

Pencurian pasir dan kerang membuat pantai-pantai indah di Sardinia terus menipis. (Foto : Cala GoloritzŤ)

Trubus.id -- Banyak wisatawan yang kerap tergoda untuk membawa pulang sedikit surga dari liburan mereka. Namun keinginan itu bisa menjadi bumerang jika saja dilakukan di kawasan wisata pantai di Italia. Yah, membawa pasir atau kerang dari pantai-pantai di Italia bisa membuat wisatawan masuk penjara.

Seperti yang dialami pasangan wisatawan asal Prancis ini contohnya. Mereka menghadapi tuntutan enam tahun penjara karena memindahkan pasir dari pantai di Sardinia, tempat mereka berlibur. 

Pasir putih pulau Italia dilindungi, dan turis menghadapi denda dan bahkan ancaman penjara karena memindahkannya dari pantai setempat - tetapi pasangan itu mengatakan mereka tidak menyadari bahwa mereka melakukan kejahatan.

Polisi di kota utara Porto Torres menemukan pasir saat melakukan pemeriksaan rutin pada mobil yang menunggu untuk naik feri ke Toulon di Prancis selatan. Mereka melihat beberapa botol berisi pasir melalui jendela mobil, dan menangkap pasangan itu, seorang pria dan wanita berusia 40-an, kata polisi kepada CNN. Secara keseluruhan, 14 botol plastik berisi sekitar 40 kilogram pasir putih disita, kata polisi.

Pasangan itu dilaporkan ke pengadilan di kota Sassari karena pencurian yang diperburuk dan mereka berisiko terkena denda hingga 3.000 euro atau sekitar Rp40 juta dan atau hukuman penjara antara 1 hingga 6 tahun lamanya.

Polisi mengatakan kepada CNN bahwa para wisatawan mengatakan mereka tidak mengetahui undang-undang tentang menghilangkan pasir, tetapi mencatat bahwa pantai pulau itu memiliki tanda-tanda dalam beberapa bahasa yang menginformasikan pengunjung terkait larangan tersebut.

Pencurian pasir putih dan bebatuan dari pantai-pantai Sardinia sangat umum, kata seorang polisi, dan ada pasar ilegal untuk mereka di internet.

"Orang-orang Sardinia sangat marah dengan turis yang mencuri kerang dan pasir, karena itu adalah pencurian (dari) generasi masa depan yang juga membahayakan lingkungan yang rentan," kata petugas itu kepada CNN.

Pencuri pasir biasanya dijemput di bandara, dalam pencarian tas dan oleh pemindai. Halaman Facebook, "Sardegna Rubata e Depredata" - "Sardinia, dirampok dan dijarah" - yang didirikan oleh sekelompok pejabat keamanan dari bandara pulau itu, berkampanye melawan menipisnya pantai Sardinia.

"Tujuan dari halaman ini adalah untuk meningkatkan kesadaran publik tentang masalah ini," salah satu halaman administrator sebelumnya mengatakan kepada CNN Travel.

"Selama 20 tahun terakhir kegiatan kami telah menyita puluhan dan puluhan ton bahan ... Setiap tahun kami berhati-hati untuk membawa semuanya kembali ke tempat asal pada akhir musim panas." tandasnya lagi. [RN]

  0


Anda belum login, masuk atau mendaftar disini


Artikel Terkait

Bagikan:          

Lima Wisata di Tarakan yang Sayang Dilewatkan

Hernawan Nugroho   Destinasi
Bagikan:          
Bagikan: